Kebiasaan Buruk yang Perlu Dihentikan karena Merusak Ginjal


JAKARTA (INDOVIZKA) - Kesehatan tergantung dari kebiasaan yang dilakukan sehari-hari, termasuk apa yang dimakan, dilakukan, dan masih banyak lagi. Tanpa disadari, ada beberapa perilaku yang justru dapat memperburuk organ tubuh, salah satunya ginjal.

Setiap hari ginjal menyaring sekitar 200 liter darah. Tidak hanya bertugas menyaring darah, ginjal juga memiliki fungsi lain, seperti menyaring dan membuang limbah, mengatur sel darah merah, mengendalikan keseimbangan air, mengatur tekanan darah dan kadar garam, hingga mengatur keseimbangan asam-basa tubuh. Jadi, bisa dibayangkan apa yang terjadi bila ginjal rusak.

Untuk menghindari kondisi ini, ada baiknya mengetahui beberapa kebiasaan sepele yang justru dapat memperburuk kondisi ginjal. Berikut kebiasaan-kebiasaan buruk tersebut, melansir Kidney.org.

Terlalu sering minum obat pereda nyeri

Meskipun pereda nyeri yang dijual bebas dapat membantu meringankan rasa sakit dan nyeri, obat tersebut bisa membahayakan ginjal, terutama bila sudah memiliki penyakit ginjal. Agar kondisi ini tidak semakin parah, kurangi penggunaan obat pereda nyeri, seperti NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid) secara teratur dan jangan pernah melebihi dosis yang dianjurkan.

Menyalahgunakan salt shaker

Diet tinggi garam sodium yang dapat meningkatkan tekanan darah pada gilirannya bisa membahayakan ginjal. Daripada menggunakan garam, pilih bumbu dan rempah-rempah untuk makanan. Seiring waktu, Anda akan terbiasa menghindari penggunaan garam tambahan (natrium) pada makanan.

Makan-makanan olahan

Makanan olahan merupakan sumber natrium dan fosfor yang signifikan. Bila sudah terlanjur memiliki penyakit ginjal, Anda harus membatasi fosfor dalam makanan. Beberapa penelitian telah menunjukkan asupan fosfor yang tinggi dari makanan olahan pada orang tanpa penyakit ginjal mungkin berbahaya bagi ginjal dan tulang. Untuk membantu membangun kebiasaan makan yang sehat, cobalah mengadopsi diet DASH.

Kurang minum air putih

Tetap terhidrasi dengan baik dapat membantu ginjal menjalankan tugasnya untuk membersihkan natrium dan racun dari tubuh. Dengan minum banyak air, Anda bisa terhindar dari penyakit batu ginjal. Hanya saja, orang yang memiliki masalah ginjal atau gagal ginjal mungkin perlu membatasi asupan cairan tetapi untuk yang sehat, minum 1,5-2 liter air per hari adalah target yang sehat.

Kurang tidur

Sudah menjadi rahasia umum waktu tidur yang cukup dan berkualitas memiliki peran besar dalam kesehatan secara keseluruhan, termasuk ginjal. Ini karena fungsi ginjal diatur oleh siklus tidur-bangun yang membantu mengkoordinasikan beban kerja ginjal selama 24 jam.

Banyak makan daging

Faktanya, protein hewani menghasilkan asam dalam jumlah tinggi dalam darah, yang dapat berbahaya bagi ginjal dan menyebabkan asidosis, suatu kondisi di mana ginjal tidak dapat menghilangkan asam dengan cukup cepat. Memang, protein sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan, pemeliharaan, dan perbaikan tubuh. Namun ini harus dibarengi dengan makan buah-buahan dan sayuran yang seimbang.

Terlalu banyak makanan tinggi gula

Gula berkontribusi terhadap obesitas, yang dapat meningkatkan risiko terkena dua penyebab utama penyakit ginjal, tekanan darah tinggi dan diabetes. Selain pada makanan penutup, gula juga sering ditambahkan ke makanan dan minuman yang mungkin tidak manis. Bumbu, sereal sarapan, dan roti terigu misalnya, merupakan sumber gula olahan. Karena itu, Anda perlu menghindarinya dengan cara memperhatikan bahan saat membeli makanan kemasan untuk menghindari gula tambahan.

Merokok

Kita tahu merokok tidak baik untuk paru-paru dan jantung. Merokok juga tidak baik bagi ginjal. Faktanya, orang yang merokok lebih cenderung memiliki protein dalam urine, yang merupakan salah satu tanda kerusakan ginjal.

Banyak minum alkohol

Minum alkohol lebih dari empat gelas per hari telah terbukti mampu menggandakan risiko penyakit ginjal kronis. Selain itu, peminum berat yang juga merokok memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah ginjal. Mereka lima kali lebih mungkin mengembangkan penyakit ginjal kronis dibandingkan yang tidak merokok atau minum alkohol secara berlebihan.

Duduk terlalu lama

Duduk dalam waktu yang lama telah dikaitkan dengan perkembangan penyakit ginjal. Meskipun peneliti belum tahu sebabnya atau bagaimana waktu menetap atau aktivitas fisik berdampak langsung pada kesehatan ginjal, diketahui aktivitas fisik yang lebih besar dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah dan metabolisme glukosa, keduanya merupakan faktor penting dalam kesehatan ginjal.






[Ikuti Indovizka.com Melalui Sosial Media]


Tulis Komentar